Tag

, , ,

image2Banyak hal yang menarik ketika berdiskuksi tentang Bab Nikah. Mulai dari sisi normatif sampai pengalaman rasanya tidak akan tuntas untuk terus dibahas. Terbersit dalam pikiran u tuk berbagi melalui blog ini tentang menjadi suami yang tauladan. Apakah ini sebuah tips atau langkah kongkrit, diserahkan sepenuhnya pada kita masing-masing, semoga bermanfaat :

1. Berhias untuk isteri supaya nampak bersih, stylist dan wangi. Mungkin seorang suami bisa bertanya kepada isterinya tentang apa yang paling disukai dari dirinya ketika berpenampilan. Ingatlah Rasulullah  saw senantiasa menggunakan siwak (bersugi) apabila pulang ke rumah dan amat menyukai bau-bauan yang wangi.

2. Gunakan panggilan manja nan romantis kepada isteri. Rasulullah pun menggunakan nama panggilan kepada isterinya. Siti Aisyah dipanggil dengan ‘Humaira’ (kemerah-merahan). Tapi ingat! Jangan gunakan nama panggilan yg menyinggung perasaan isteri. Sebagai contoh pangilan yang baik, gunakanlah perkataan ‘yang’, ‘sayang’, ‘dear’ dan sebagainya.

3. Memberikan pujian kepada isteri walaupun dalam hal yang sangat sederhana. Jangan sampai isteri beranggapan kalau dirinya adalah pengganggu ketenangan suami. Ingat, kita harus tahu bahwa dalam seharian isteri telah berusaha dengan susah payah menjadi pendamping yang baik bagi suaminya, jangan sampai suami tidak menghargai etos seorang isteri. Sebaiknya luangkan waktu untuk fokus kepada apa-apa yang isteri telah lakukan dengan baik. Puji isteri  dengan hal-hal yang membuatnya bangga.

4. Jika suami melihat sesuatu yang tak baik pada penampilan isteri, coba diamkan sahaja dulu. Jangan banyak komentar atau kritikan. Karena tidak sedikit seorang isteri merasa jatuh wibawanya karena komentar suaminya.

5. Bersedakahlah dengan senyuman dan pelukan  pada isteri. Ingat senyum adalah sedekah. Rasulullah mencontohkan itu bahkan ketika beliau berpuasa (ciuman yang tidak menaikkan nafsu tentunya).

6. Layangkan ucapan terima kasih dalam hal apa saja yang telah isteri lakukan pada kita. Seperti berterima kasih karana isteri telah memasakkan makanan, menghidangkan minuman, merapihkan pakaian, memandikan anak dan lain-lain. Jangan terlalu  asyik dengan memperbanyak komentar saja.

7. Cari suasana santai dan mintalah isteri untuk menuliskan 10 perkara terbaik yang telah membuat isteri bahagia. Kemudian kita lakukan 10 perkara tersebut  untuk isteri. Ingat kadang-kadang kita sukar untuk mengetahui apa yang isteri suka. Jadi biasakan bertanya pada isteri. tentang hal itu, saya kira tidak berat koq.

8. Jangan meremehkan permintaan isteri sekalipun permintaannya remeh dan sederhana. Misalnya minta digendong, dibikinkan teh dsb. Diriwayatkan salah seorang isteri baginda saw, Safiyyah ra, menangis kerana Rasulullah menaikkannya di atas unta yang perlahan. Rasulullah  membujuk Safiyyah dan menukarkannya dengan unta lain.

9. Mengkreasi permainan dan bersenda-gurau dengan isteri. Rasulullah saw pernah berlomba lari dengan Siti Aisyah ra di padang pasir. Asyik khan🙂

10. Ingatlah hadis nabi : Orang yg terbaik di antara kamu adalah orang yang melayani keluarganya dengan baik. Dan aku adalah orang yang paling baik terhadap keluargaku”

Sebagai kesimpulan: Intinya adalah, menjadi suami tauladan tidaklah susah untuk dilakukan. Lakukan dengan sewajarnya dan jangan lupa berdoa kepada Allah supaya pernikahan menjadi barokah. [*]